Arab Saudi mengizinkan ornamen natal dijual di tempat umum

Pohon Natal dan ornamen berkilauan dijual secara terbuka di toko-toko suvenir di Arab Saudi. Ini menjadi pemandangan langka dalam hampir tiga tahun terakhir ini.

Pasalnya, selama hampir tiga tahun terakhir ini, penjualan pernak-pernik Natal yang meriah secara bertahap merayap ke Ibu Kota Arab Saudi; Riyadh. Itu menjadi tanda pelonggaran pembatasan sosial setelah Putra Mahkota Mohammad bin Salman (MBS) berjanji untuk mengarahkan kerajaan Teluk konservatif itu menuju ke “negara Islam terbuka dan moderat”.

“Saya tidak pernah membayangkan saya akan melihat ini di Arab Saudi,” kata seorang penduduk Riyadh kepada AFP di toko yang menjual pohon, pakaian Sinterklas dan ornamen Natal lainnya.

Lihat jadwal shalat

“Saya terkejut,” kata warga yang menolak disebutkan namanya tersebut, yang dilansir Senin (21/12/2020).

Hingga hampir tiga tahun yang lalu, hampir tidak mungkin untuk menjual barang-barang semacam itu secara terbuka di Arab Saudi, tetapi pihak berwenang telah memotong kekuasaan para ulama yang telah lama terkenal menegakkan tradisi konservatif.

Selama beberapa dekade, penjualan pernak-pernik Natal sebagian besar dilakukan “di bawah tanah” atau sembunyi-sembunyi, dan orang-orang Kristen dari Filipina, Lebanon, dan negara-negara lain merayakannya secara tertutup atau di daerah kantong ekspatriat.

“Sangat sulit untuk menemukan barang-barang Natal seperti itu di kerajaan,” kata Mary, seorang ekspatriat Lebanon yang berbasis di Riyadh yang lebih suka diidentifikasi dengan nama depannya.

“Banyak teman saya biasa membelinya dari Lebanon atau Suriah dan menyelundupkannya ke negara ini,” katanya lagi.

Mengubah Waktu

Tetapi sebagai tanda perubahan zaman, manajer toko Riyadh, Omar, yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan tokonya tidak hanya menjual barang-barang Natal tetapi juga pakaian untuk Halloween—secara luas dilihat oleh konservatif kuno sebagai tradisi Amerika yang bertentangan dengan Islam.

Kerajaan Arab Saudi telah lama dituduh mengekspor doktrin Wahhabi yang ultra-konservatif ke seluruh dunia, tetapi perlahan-lahan mendorong pertukaran antaragama.

Negara yang dipimpin Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud ini bahkan menjadi tuan rumah para pejabat yang terkait dengan Vatikan serta tokoh-tokoh Yahudi dalam beberapa tahun terakhir.

Pejabat lokal mengatakan buku pelajaran sekolah, yang dulu terkenal karena merendahkan orang Yahudi dan non-Muslim lainnya sebagai “babi” dan “kera”, sedang direvisi sebagai bagian dari kampanye Pangeran MBS untuk memerangi ekstremisme dalam pendidikan.

Pewaris takhta Saudi itu telah mengekang pengaruh polisi agama yang dulu sangat kuat, karena dia mengizinkan konser musik campuran gender, bioskop, dan hiburan lainnya. Namun, pendirian kuil dan gereja masih dilarang.

sumber: sindonews.com

Tags: arab saudi

Artikel terbaru :

Ingin Mengambil Kebahagian Orang Lain

Ingin Mengambil Kebahagian Orang Lain Ingin Mengambil Kebahagian Orang Lain, sebelum kita membahas ini lebih lanjut sebaiknya kita pahami bahwa…

Kita Semua Pasti Mati

Katakanlah, "Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui…

Apakah Suara Termasuk Aurat Wanita ?

Apakah Suara Termasuk Aurat Wanita ? Aurat adalah bagian dari tubuh manusia (pria ataupun wanita) yang wajib ditutupi dari pandangan…

Surga Dan Neraka Bisa Jadi Karena Lisanmu

Surga Dan Neraka Bisa Jadi Karena Lisanmu. karena lisan kita bisa masuk surga tetapi bisa juga bisa masuk neraka. Bagaimana…

Ini Perbedaan Antara Fakir Dan Miskin Untuk Menerima Zakat

Ini Kriteria Orang Fakir Dan Miskin Untuk Menerima Zakat. Kita telah mengetahui kriteria penerima zakat selanjutnya bagaimana kita mengetahui orang…

Puasa Dan Berbuka Dengan Bangkai

Puasa Dan Berbuka Dengan Bangkai. Sebelum kita bahas apa maksudnya mari kita lihat keadaan masa kini dimana acara buka puasa…